Antologi Puisi Pendhapa 14: Requiem Bagi Rocker | 21 April 2012

Tuesday, 24 April 2012


Gambar serupa:



Sumber Facebook Sosiawan Leak; di sini dan di sini

* * *
Hadir dalam pertemuan para penyair dan menyaksikan perform baca puisi sangat menarik bagiku. Ada rasa kepuasan tersendiri dalam menikmati aura puisi yang hidup. Hidup sebab ada suara. Hidup sebab diintonasikan oleh sipembuatnya. Dengan berbagai macam gaya dan ciri khas masing-masing. Dengan atau tanpa bantuan alam pengiring dalam hal ini instrument musik. Keyboard, biola, laptop, suara mulut yang disuarakan seperti alat musik layaknya bahkan musik dari handphone-pun jadi pengiring yang manis.

"Panggung Sastra Indonesia: Murtidjono, Chairil Anwar, dan Kebebasan Ekspresi" dengan tema " Ruang Ekspresi dan Elan Kreatif" di TBJT 12 April 2012. Acara dimoderatori oleh Sosiawan Leak dengan pembicara Kusprihyanto Namma dan Bandung Mawardi.

Sabtu malam, 21 April 2012
Orang berdatangan. Mengumpul dalam Teater Arena, Taman Budaya Jawa Tengah (TBJT) Solo. Mereka adalah orang-orang hebat menurutku. Tahulah saya selalu suka seorang penyair yang benar-benar intens akan dunia sunyinya. Mereka dari lintas generasi yang berbeda dan dari latar belakang yang berlainan pula. Namun spirit mereka dalam sastra khusus puisi sangat besar. Para generasi tua seangkatan pak Murtidjono atau kawan-kawan beliau hadir mencurahkan rasa kerinduan akan sosoknya. Generasi muda baik yang sudah banyak makan garam maupun pemula juga turut hadir menyaksikan ruh spirit mendiang pak Murtidjono. Semangat kebebasan berekspresi. Dari berbagai daerah Indonesia, Medan, Pati, Cilacap, Tegal, Purwokerto, Semarang Magelang, Jogjakarta, Solo, Slawi, Ngawi, Surabaya, bahkan dari pulau Celebes (Sulawesi) pun hadir. Sungguh semangat yang berapi.

Acara "Panggung Sastra Indonesia: Murtidjono, Chairil Anwar, dan Kebebasan Ekspresi" dengan tema " Ruang Ekspresi dan Elan Kreatif" sukses besar. Panggung Sastra bertajuk Requiem bagi Rocker ini diselenggarakan TBJT bersama dengan Forum Sastra Surakarta, Sabtu (21/4), bertepatan dengan Hari Kartini dan 100 hari memperingati Murtidjono. Koordinator Sastra TBJT, Wijang Warek J Riyanto berharap, selain memperkaya khasanah sastra Indonesia, peluncuran buku ini diharapkan menjadi sebuah ziarah dan “doa” mereka untuk Chairil Anwar dan Murtidjono.

Ada 128 puisi para penyair berbagai daerah yang termuat dalam antologi itu. Salah satunya puisi saya berjudul Rindu Tak Bertepi. Sebenarnya saya ingin Merapu Sunyi yang dimuat.

Hadir keluarga mendiang pak Murti. Pak Murtidjono bukan lagi milik pribadi, bukan lagi milik keluarga yang ditinggalkan. Beliau telah menjadi milik publik. Milik kita para penyair dan masyarakat. Bagaimana para penyair hadir mengapresiasi spirit pak Murti. Inilah keterikatan yang indah.

Nurochman Sudibyo Ys duet bareng istri

Kemudian acara pembacaan puisi yang sangat berkesan adalah ketika sepasang penyair membacakan puisi. Dengan diiringi biola yang mendayu membuat ikut larut kedalam. Dan si penyair perempuan tuntas membacakan teks-teks puisi dengan sangat sempurna. Saya suka. Namun ada satu penyair yang bikin semua tertawa dan tergelitik, Syam Chandra Manthiek. Gaduh ramai. Puisi berjudul Hendonesyah sukses menyedot api suara dari para hadirin. Di sela-sela ia membaca puisinya ia melemparkan uang kearah penonton. Hahaha.. Semua tertawa. Uang kertas berwarna hijau, biru dan merah segera lenyap diterkam para macan lapar. Saya menyesal tidak duduk dideretan depan. Barangkali ini penyair yang paling diminati.

Tampil penyair dari Pati dengan diiringi musik dari laptop. Saya suka musiknya. Apakah itu dari Fruity Loops? Saya benar suka musik semacam itu. Ambient, abstrak menusuk kepalaku. Tampil pula rombongan penyair dari Tegal dengan grup Musik Sastra Warung Tegal. Ada juga Musik Asah Manah Slawi, Teater Perisai Purwokerto, dan Surau Kami Semarang.

Acara sampai larut malam. Jam dua belas malam saya beringsut pulang. Meninggalkan pertunjukkan yang luar biasa. Ekspetasinya begitu besar. Ini adalah lompatan bagi para penyair yang puisinya termuat dalam antologi itu. Dan rasanya sangat lebih berkesan apabila membacakan puisinya. Sayang saya tidak ada kesempatan untuk menyuarakan teks-teks saya. Namun saya maklum, mereka lebih bagus dan pantas membacakan puisinya pada malam itu.

Minggu pagi jam sembilan, 22 April 2012
Acara ziarah sastra ke makam Murtidjono dengan 3 rombongan mobil di Karangpandan. Depan pasar Karangpandan samping gereja. Meski ragamu telah tiada, namun spiritmu tetap hadir dalam hati kami, pak Murti.

Sehabis ziarah, saya sempatkan ikut menyimak diskusi tentang seni. Berbagai persoalan dalam dunia seni disampaikan. Ada kelompok Sahita yang saya sendiri kurang tahu keberadaannya. Tapi rasanya pernah mendengarnya. Ada juga kelompok Wayang Kampung Sebelah pimpinan Jlitheng Suparman yang terkenal di Solo. Thompson Hs juga menjelaskan sejarah Opera Batak. Timbul tenggelamnya Opera Batak dan lainnya. Saya tidak pintar dalam hal mengingat.

Bermacam persoalan dalam dunia seni. Proses kreatif dan ketersampaiannya pesan-pesan moral dan sosial dalam masyarakat. Bagaimana dunia seni bisa menghidupi perut sendiri dan keluarga. Punahnya seni pertunjukan Opera Batak. Sejarah dan masalah diulas. Apa itu kelompok Sahita, bengkel kreatif teater, dan Wayang Kampung Sebelah.

Sungguh acara yang sangat menarik. Sungguh pengalaman yang berharga.

Link media: Solopos dan Timlo.net
Sosiawan Leak
Wijang
 
 
 
Bandung Mawardi
 

Ziarah sunyi ke makam Murtidjono

Saya, lima dari kiri

Thompson HS

Salah satu video baca puisi (buram/gelap) di sini (Maniro AF)

2 Komentar:

Anonymous said...

rocker dunia tercadaskan zaman, dan menglunglai karena komercil permintaan ..Bambang_uya

Ekohm Abiyasa said...

Trims kunjungannya ^_^

Salam

Post a Comment

Bila tertarik ingin berkomentar, memberi kritik maupun saran, silakan ketik komentar Anda di bawah ini.

Salam SABUDI (Sastra Budaya Indonesia)

 
 
 

Postingan Terbaru

Komentar Terbaru

Recent Comments Widget

Trafik

Total Dilihat

 
Kembali ke atas